Cara Sukses Menerapkan Agile UX

ux tangkas

Agile UX design adalah teknik yang memungkinkan kemajuan dan respons yang fleksibel dan cepat dalam desain situs web. Ini pada dasarnya dicapai dengan memecah proyek menjadi blok-blok yang dapat dikelola dan mengirimkan blok-blok ini dengan cepat sehingga kemajuan dapat dipercepat dan kegiatan yang bergantung dapat dimulai lebih cepat. Alat-alat seperti pembuatan prototipe dan wireframing digunakan untuk memfasilitasi hal ini. Pengembangan perangkat lunak berulang adalah inti dari proses ini karena perubahan dimasukkan dengan cepat selama proses tanpa mengorbankan desain atau fungsionalitas.

Jadi, manfaat apa yang dibawa Agile ke Desain UX?

  • Identifikasi dan perbaikan masalah perangkat lunak yang lebih cepat;
  • Apresiasi yang lebih baik terhadap tugas-tugas dan bagaimana tugas-tugas itu cocok satu sama lain;
  • Definisi tugas yang lebih jelas dan bagaimana tugas-tugas itu cocok satu sama lain;
  • Tim terpisah yang berfokus pada tugas-tugas tertentu;
  • Integrasi dan komunikasi yang lebih baik antar tim yang mendorong peningkatan kerja sama dan efisiensi

Namun demikian, ada beberapa kerugian yaitu bahwa;

  • Harus ada pembelian organisasi dan mungkin penempatan ulang dan restrukturisasi untuk melaksanakan proses tersebut;
  • Kemungkinan ada masalah pelatihan ulang atau tujuan ulang yang dapat meluas ke berbagai staf
  • Aktivitas ini harus diatur, didanai, dan diberi sumber daya dengan benar;
  • Kegagalan untuk mengimplementasikan secara memadai bisa menyebabkan keputusan dan produk yang lebih buruk;
  • Pengujian yang tidak memadai karena kecepatan transisi antar fase.

Meskipun pendekatan Agile membawa banyak aspek positif pada desain dan pengembangan UX, namun perlu disampaikan dalam lingkungan tertentu agar benar-benar efektif dan menghasilkan hasil yang optimal.

Beberapa kondisi yang diperlukan untuk mewujudkan hal ini antara lain;

  1. Budaya organisasi - perlu ada pemahaman dan komitmen terhadap proses Agile dan integrasi dengan desain dan pengujian UX. Jika terlalu banyak penekanan pada proses daripada substansi dan terlalu banyak konsentrasi pada penyampaian detail proyek kecil daripada pemikiran dan pemahaman gambaran besar, proses Agile kemungkinan besar akan mengalami kegagalan fungsi.
  2. Keterlibatan dan pemahaman di seluruh organisasi dan proses merupakan hal mendasar untuk sukses. Jika para peserta tetap berada dalam silo yang hanya berfokus pada penyampaian bagian mereka, etos Agile akan rusak.
  3. Tangkas dapat memaksakan terlalu banyak kekakuan dan sering kali cara adopsi dan penggunaannya berkontribusi pada kekakuan ini. Harus ada ekspektasi yang realistis dan praktis serta adopsi prinsip-prinsip tanpa struktur yang terlalu kaku atau tidak terikat untuk menegakkan dan menerapkannya.
  4. Prinsip-prinsip Agile dan sistem apa pun yang diperkenalkan atau dikembangkan untuk mengimplementasikannya perlu diadaptasi dengan persyaratan dan keterampilan organisasi dan staf dan tidak mendikte atau menjebak mereka.
  5. Harus ada komunikasi dua arah yang efektif dan asli integrasi pekerjaan dan gagasan agar Agile dapat benar-benar memberikan hasil. Jika ada persepsi bahwa satu disiplin atau pandangan dunia berlaku atau kurangnya empati atau penghargaan di sisi mana pun, akan lebih sulit untuk menghasilkan respons dan tindakan yang terkontrol dan terfokus yang dituntut oleh kerja Agile yang efektif.

Agile dapat menjadi efektif dengan pendekatan dan lingkungan yang tepat. Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang prosesnya, mengapa tidak menghubungi kami di +44(0)800 0246247 atau email kami di hello@ux247.com

Postingan Terkait

Tinggalkan komentar