Aksesibilitas Seluler - Memastikan Anda mematuhi hukum

hukum aksesibilitas seluler

Aksesibilitas seluler - memastikan Anda mematuhi hukum

Hampir satu dari lima penduduk bumi menderita beberapa bentuk disabilitas yang diakui - dan sebagian besar sisanya akan mengalami beberapa bentuk gangguan pada suatu waktu dalam hidup mereka, bahkan jika itu hanya mengalami kesulitan membaca teks kecil.

Prinsip-prinsip hukum yang mengatur hal ini di Inggris terkandung dalam Undang-Undang Diskriminasi Disabilitas (DDA) meskipun tidak ada panduan khusus di sana tentang apa yang mereka maksud dalam praktiknya atau area apa yang perlu difokuskan oleh pemilik situs web. Undang-undang tersebut menyatakan bahwa situs web tidak boleh mendiskriminasi penyandang disabilitas dengan cara apa pun atau mencegah mereka melakukan apa pun yang dapat dilakukan oleh orang yang berbadan sehat di situs. Ini pada dasarnya berarti bahwa jika seorang tunanetra atau tunarungu, misalnya, tidak dapat dengan mudah menggunakan situs web Anda, mereka didiskriminasikan dan secara teoritis dapat mengambil tindakan hukum terhadap Anda.

Namun, hanya ada bukti terbatas perusahaan di Inggris dituntut karena hal ini, meskipun sebagian besar situs tampaknya tidak mematuhi prinsip-prinsip aksesibilitas dasar sekalipun.

Pedoman aksesibilitas seluler

Ada keyakinan yang belum teruji bahwa memenuhi pedoman aksesibilitas seluler yang dikeluarkan oleh W3C (badan pengatur untuk internet) akan cukup untuk memenuhi persyaratan hukum. W3C memiliki tiga tingkat prioritas; prioritas 1 tampaknya harus dipenuhi untuk memberikan kepatuhan dasar sekalipun. Mereka membuat daftar seluruh masalah yang berkaitan dengan visibilitas, keterbacaan, kemudahan penggunaan dan pemahaman yang perlu diakomodasi oleh situs web yang patuh. Tingkat Prioritas 2 dan 3 bahkan lebih menuntut. Tidak jelas pada tingkat apa sebagian besar situs web perlu mengajukan untuk menjadi legal.

Kenyataannya di bidang ini adalah bahwa sebagian besar situs web tidak mematuhi dan biaya kepatuhan mutlak mungkin akan menjadi penghalang dan membuat banyak situs web tidak layak. Organisasi seperti RNIB mengawasi perusahaan-perusahaan besar dan mendekati mereka secara langsung ketika mereka yakin bahwa mereka tidak melakukan cukup banyak hal dalam aksesibilitas web dan seluler untuk kelompok kepentingan mereka. Saya menduga, hal ini selalu mengarah pada perusahaan-perusahaan yang meningkatkan ke tingkat kepatuhan yang lebih tinggi, terutama untuk alasan PR daripada alasan hukum. Tidak ada yang menginginkan publisitas negatif karena digugat karena menolak akses ke penyandang cacat dan itu adalah tujuan yang terpuji dan berharga untuk membuat web lebih mudah diakses.

Kemungkinan masa depan untuk aksesibilitas seluler

Meskipun hukum dan kelompok-kelompok penekan tampaknya sangat pragmatis tentang topik ini, namun hal ini tidak mengubah fakta bahwa ada persyaratan hukum dan, pada suatu waktu di masa depan, penegakan hukum mungkin menjadi lebih ketat. Perusahaan besar dan pemerintah serta organisasi kelembagaan lainnya akan diharapkan untuk mematuhinya. (Saya dulu bekerja dengan lembaga pemerintah yang sangat tajam dalam hal aksesibilitas - seperti halnya kelompok-kelompok penekan dalam memastikan bahwa mereka tetap mematuhi persyaratan tersebut).

Saya menemukan daftar periksa yang berguna ini yang mengidentifikasi empat bidang yang relevan untuk aksesibilitas situs:

  • Daya tangkap
  • Operabilitas
  • Dapat dimengerti
  • Kekokohan

Setidaknya ini merupakan titik awal yang baik.

Jika Anda memerlukan bantuan yang lebih mendetail tentang apa artinya ini bagi mekanisme situs Anda, Hubungi kami dan kami akan dengan senang hati meninjau situs Anda dan merekomendasikan apa yang perlu Anda lakukan.

Postingan Terkait

Tinggalkan komentar